Gencatan senjata Yaman diperpanjang untuk kedua kalinya hingga 2 Oktober, kata utusan PBB

  • Bagikan

NEW YORK — Kedua pihak Yaman telah setuju untuk memperpanjang gencatan senjata yang ada selama dua bulan hingga 2 Oktober, sementara juga berkomitmen untuk pembicaraan ketat yang bertujuan mencapai kesepakatan damai yang lebih besar, kata PBB pada Senin.

Hans Grundberg, Utusan Khusus PBB untuk Yaman, berterima kasih kepada Arab Saudi, Oman, dan Dewan Keamanan PBB atas bantuan mereka.

Dia juga mengucapkan selamat kepada para pemimpin partai Yaman karena setuju untuk memperpanjang gencatan senjata dan untuk "interaksi konstruktif mereka yang berkelanjutan."

Dalam sebuah pernyataan, Grundberg mengatakan perpanjangan gencatan senjata memungkinkan kesempatan untuk beralih ke perdamaian jangka panjang dan berkelanjutan dengan gencatan senjata di seluruh negara bagian, menambahkan bahwa kedua belah pihak telah memberinya "pernyataan substantif" tentang proposal untuk perjanjian gencatan senjata yang diperluas yang telah dia kembangkan.

"Proposal gencatan senjata yang diperluas akan memberikan untuk mencapai kesepakatan tentang mekanisme pencairan yang transparan dan efektif untuk pembayaran rutin gaji pegawai negeri dan pensiun sipil, pembukaan jalan di Taiz dan kegubernuran lainnya, membuka tujuan tambahan ke dan dari Bandara Internasional Sana'a, dan menyediakan bahan bakar dan aliran bahan bakar regulernya ke pelabuhan Hodeidah, " ujarnya.

"Kesepakatan yang diperluas juga akan memberikan kesempatan untuk menegosiasikan gencatan senjata nasional, masalah kemanusiaan dan ekonomi, dan untuk mempersiapkan dimulainya kembali proses politik yang dipimpin Yaman di bawah naungan PBB untuk mencapai perdamaian yang berkelanjutan dan adil."

Ini adalah perpanjangan kedua dari gencatan senjata dua bulan yang ditengahi oleh PBB, yang mulai berlaku pada 2 April dan diperbarui untuk pertama kalinya pada bulan Juni.

Gencatan senjata telah dipuji karena mengakibatkan pengurangan yang signifikan dalam permusuhan dan korban sipil, serta kembalinya penerbangan komersial dari bandara Sanaa.

Namun, Houthi, yang didukung oleh Iran, terus menolak rencana PBB untuk membuka blokir jalan raya di sekitar kegubernuran Taiz, yang telah dikepung selama hampir tujuh tahun.

"Tujuan utama gencatan senjata saat ini tetap untuk membawa bantuan nyata bagi warga sipil dan untuk menciptakan iklim yang kondusif untuk mencari penyelesaian damai terhadap konflik melalui proses politik yang komprehensif," kata Grundberg.

"Penting juga untuk membuat kemajuan dalam membuka jalan di Taiz dan kegubernuran lainnya untuk memungkinkan jutaan wanita, pria, dan anak-anak Yaman, serta produk, untuk bergerak bebas." Rakyat Taiz dan Yaman pantas mendapatkan gencatan senjata untuk menjadi efektif dalam segala hal."

Dia mendesak semua pihak untuk menjaga kewajiban mereka dan sepenuhnya melaksanakan gencatan senjata untuk mengembalikan Yaman ke perdamaian.

"Orang Yaman pantas mendapatkan tidak kurang dari itu," kata Grundberg.

Sumber: Arab News

  • Bagikan