PBB Sebut Bahaya Akibat Topan di Filipina 'Salah Diremehkan'

  • Bagikan

Kehancuran yang ditimbulkan oleh Topan Rai di Filipina "sangat dilebih-lebihkan" dalam penilaian awal, menurut PBB, sehingga jumlah total orang "sangat terpengaruh" menjadi 9 juta.

Seminggu setelah badai menghancurkan daerah selatan dan tengah kepulauan itu, menewaskan 406 orang dan menggusur ratusan ribu orang, PBB memulai upaya untuk mengumpulkan bantuan $ 107,2 juta untuk para korban.

Namun, Koordinator Residen PBB di Filipina, Gustavo Gonzalez, mengumumkan pada hari Kamis bahwa tujuannya akan diturunkan setelah lebih dari 66 penilaian lapangan mengungkapkan bahwa kerusakan itu secara signifikan lebih buruk daripada yang diasumsikan sebelumnya.

"Satu bulan setelah Topan Super Rai mendarat, kami menyadari bahwa kami sangat salah menilai tingkat kehancuran," kata Gonzalez dalam briefing virtual.

Lebih dari 1,5 juta rumah rusak atau hancur oleh badai, hampir sepertiga lebih banyak dari Topan Super Haiyan tahun 2013, menurut Gonzalez, yang menambahkan bahwa lebih banyak sumber daya "sangat dibutuhkan."

Hanya 40% dari dana yang telah diterima, menurut Gonzalez, yang menyerukan solidaritas internasional dengan Filipina untuk mencegah badai menjadi "bencana yang terlupakan."

Ekonomi daerah yang terkena dampak topan, yang sudah berurusan dengan COVID-19, kemiskinan, dan kelaparan, telah "benar-benar hancur."

Dia berkata, "Ini adalah tempat yang sangat rumit."

Organisasi kemanusiaan telah bekerja sama dengan pemerintah untuk memberikan makanan, air minum, tenda, dan bahan bangunan.

Namun, karena besarnya tragedi itu, kurangnya kekuatan dan komunikasi di beberapa tempat, dan sumber daya pemerintah yang habis setelah reaksi COVID-19, upaya untuk memberikan bantuan telah terhambat.

Peningkatan penyakit yang disebabkan oleh Omicron juga mengisolasi personel bantuan dan membuat perjalanan lebih sulit.

Gonzalez mengatakan hujan konstan di kawasan itu menambah penderitaan.

Dia menjelaskan, "Kita berbicara tentang krisis dalam krisis."

Para pejabat sebelumnya menyatakan bahwa Rai, topan paling ganas yang melanda Filipina tahun lalu, meningkat lebih cepat dari yang diproyeksikan.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa ketika dunia menghangat karena perubahan iklim yang disebabkan manusia, topan akan menguat lebih cepat.

Setiap tahun, Filipina, yang merupakan salah satu negara paling rentan terhadap dampaknya, dibanting oleh rata-rata 20 badai.

Topan Haiyan, yang melanda Filipina pada 2013, adalah topan terkuat yang pernah mendarat, menewaskan atau kehilangan hampir 7.300 orang.

Sumber: AFP

  • Bagikan