Kepala PBB memperingatkan dunia adalah satu langkah dari 'pemusnahan nuklir'

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

PBB — Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan dunia pada Senin bahwa "umat manusia hanyalah satu kesalahpahaman, satu kesalahan perhitungan dari kehancuran nuklir," mengutip konflik Ukraina, ancaman nuklir di Asia dan Timur Tengah, di antara penyebab lainnya.

Peringatan mengerikan itu dikeluarkan oleh Sekretaris Jenderal Antonio Guterres pada awal pertemuan tingkat tinggi yang telah lama tertunda untuk meninjau perjanjian penting berusia 50 tahun yang bertujuan menghentikan penyebaran senjata nuklir dan akhirnya mencapai dunia bebas nuklir.

Prospek peningkatan ancaman nuklir dan bencana nuklir juga dibahas oleh Amerika Serikat, Jepang, Jerman, kepala nuklir PBB, dan banyak pembicara pembuka lainnya pada pertemuan tersebut untuk meninjau kemajuan dan menyepakati langkah selanjutnya untuk melaksanakan Perjanjian Nonproliferasi Nuklir, atau NPT.

Korea Utara sedang bersiap untuk melakukan uji coba nuklir ketujuhnya, Iran "tidak mau atau tidak dapat" menerima kesepakatan untuk kembali ke perjanjian nuklir 2015 yang bertujuan untuk mengekang program nuklirnya, dan Rusia "terlibat dalam serangan pedang nuklir yang sembrono dan berbahaya" di Ukraina, demikian menurut Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken.

Dia mencatat peringatan Presiden Rusia Vladimir Putin setelah invasi 24 Februari bahwa setiap upaya untuk ikut campur akan menghasilkan "konsekuensi yang belum pernah Anda lihat," menyoroti status negaranya sebagai "salah satu kekuatan nuklir paling kuat."

Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida, mengatakan bahwa perpecahan di dunia telah berkembang sejak konferensi peninjauan terakhir pada tahun 2015, yang berakhir tanpa dokumen konsensus, dan bahwa ancaman Rusia untuk menggunakan senjata nuklir dalam perang Ukraina telah berkontribusi pada "kekhawatiran global bahwa bencana lain oleh penggunaan senjata nuklir adalah kemungkinan nyata."

Annalena Baerbock, Menteri Luar Negeri Jerman, menuduh Rusia "secara brutal melanggar janji" yang ditawarkannya kepada Ukraina pada tahun 1994, dan mengatakan "bahasa nuklir sembrono" Moskow setelah invasinya ke tetangganya yang lebih kecil "mengancam semua yang telah dicapai NPT dalam lima dekade."

Blinken baru-baru ini mengklaim bahwa Rusia telah menyita pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa di Zaporizhzhya dan menggunakannya sebagai pangkalan militer untuk menembaki Ukraina, "mengetahui bahwa mereka tidak dapat dan tidak akan menembak balik karena mereka mungkin secara tidak sengaja menyerang reaktor nuklir atau limbah yang sangat radioaktif dalam penyimpanan." Menurutnya, ini membawa konsep memiliki "perisai manusia ke tingkat yang sama sekali berbeda dan mengerikan."

Menurut Rafael Grossi, Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional, perang Ukraina "sangat berbahaya sehingga prospek potensi konfrontasi nuklir, atau kecelakaan, telah bangkit dari kepalanya yang menakutkan sekali lagi."

Dia memperingatkan bahwa "situasi di pembangkit nuklir Zaporizhzhya semakin berisiko dari hari ke hari," dan dia memohon kepada semua negara untuk membantu mendanai perjalanannya ke pabrik dengan tim spesialis keselamatan dan keamanan IAEA, mengklaim upayanya selama dua bulan sebelumnya-.

Guterres mengatakan kepada para menteri, birokrat, dan diplomat yang berkumpul bahwa konferensi peninjauan selama sebulan berlangsung "selama masa ancaman nuklir yang tidak disaksikan sejak puncak Perang Dingin."

Menurut sekretaris jenderal, pertemuan itu adalah "kesempatan untuk mencapai langkah-langkah yang akan membantu menghindari bencana tertentu dan untuk menempatkan umat manusia di jalan baru menuju masa depan yang bebas dari senjata nuklir."

Namun, Guterres memperingatkan bahwa "senjata geopolitik mencapai titik tertinggi baru," bahwa sekitar 13.000 senjata nuklir berada di gudang senjata global, dan bahwa negara-negara yang mencari "keamanan palsu" menghabiskan ratusan miliar dolar untuk "senjata kiamat."

"Semua ini pada saat risiko proliferasi meningkat dan perlindungan untuk mencegah eskalasi melemah," katanya, "dan ketika krisis – dengan nada nuklir – bernanah di mana-mana dari Timur Tengah dan Semenanjung Korea hingga invasi Rusia ke Ukraina, dan banyak faktor lainnya."

Guterres mendesak peserta konferensi untuk mengambil beberapa tindakan, termasuk segera memperkuat dan menegaskan kembali "norma berusia 77 tahun terhadap penggunaan senjata nuklir," bekerja tanpa henti menuju penghapusan senjata nuklir dengan komitmen baru untuk mengurangi persenjataan, mengatasi "ketegangan yang membara di Timur Tengah dan Asia," dan mempromosikan penggunaan teknologi nuklir secara damai.

"Generasi mendatang mengandalkan kesediaan Anda untuk mengambil langkah mundur dari jurang maut," dia memohon kepada para menteri dan diplomat. "Ini adalah kesempatan kita untuk memenuhi ujian mendasar ini dan akhirnya mengangkat selubung kehancuran nuklir."

Kishida dari Jepang, memperingati kota asalnya Hiroshima, di mana bom atom pertama dilepaskan pada Agustus 1945, mengulangi banyak kekhawatiran Guterres, menyatakan bahwa jalan menuju dunia bebas nuklir menjadi lebih sulit, tetapi "menyerah bukanlah pilihan."

Perjanjian Nonproliferasi, atau NPT, telah memiliki kepatuhan terluas dari setiap kesepakatan pengendalian senjata, dengan 191 negara berpartisipasi.

Di bawah ketentuannya, lima kekuatan nuklir asli – Amerika Serikat, Cina, Rusia (saat itu Uni Soviet), Inggris, dan Prancis – setuju untuk menegosiasikan penghapusan persenjataan mereka pada akhirnya, sementara negara-negara tanpa senjata nuklir setuju untuk tidak memperolehnya dengan imbalan jaminan dapat mengembangkan energi nuklir untuk tujuan damai.

India dan Pakistan, yang tidak menandatangani NPT, memperoleh bom itu. Korea Utara meratifikasi perjanjian itu tetapi setelah itu menyatakan penarikannya. Israel yang tidak bertanda tangan dicurigai memiliki persenjataan nuklir, tetapi tidak mengkonfirmasi atau menolak hal ini. Meskipun demikian, sebagai kerangka kerja untuk kolaborasi internasional tentang perlucutan senjata, perjanjian itu telah dipuji dengan mengurangi jumlah kedatangan nuklir (Presiden AS John F. Kennedy awalnya meramalkan sebanyak 20 negara bersenjata nuklir).

Pertemuan, yang berakhir pada 26 Agustus, bermaksud untuk menciptakan kesepakatan tentang langkah-langkah selanjutnya, meskipun harapan rendah untuk kesepakatan yang signifikan – jika ada – . Hingga Senin, terdapat 133 narasumber dan puluhan kegiatan sampingan.

Tinjauan lima tahun NPT direncanakan akan berlangsung pada tahun 2020, ketika dunia sudah menghadapi banyak krisis, tetapi ditunda karena pandemi COVID-19.

"Ancaman Presiden Putin untuk mengerahkan senjata nuklir telah mengejutkan komunitas internasional," kata Patricia Lewis, mantan kepala Institut PBB untuk Penelitian Perlucutan Senjata dan saat ini bertanggung jawab atas program keamanan internasional di lembaga think tank urusan internasional Chatham House di London.

Rusia tidak hanya penandatangan NPT tetapi juga gudang untuk ratifikasi perjanjian, dan pada bulan Januari bergabung dengan empat kekuatan nuklir lainnya dalam mengulangi pernyataan mantan Presiden AS Ronald Reagan dan mantan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev bahwa "perang nuklir tidak akan pernah bisa dimenangkan dan tidak boleh diperangi, " katanya kepada The Associated Press.

Menurut Lewis, negara-negara yang berpartisipasi dalam pertemuan peninjauan akan menghadapi dilema yang sulit.

"Pemerintah harus mengatasi perilaku dan ancaman Rusia," katanya, untuk mendukung pakta itu dan apa yang diperjuangkannya. "Namun, melakukan hal itu berisiko memecah anggota perjanjian, beberapa di antaranya telah dibujuk oleh propaganda Rusia atau tidak begitu khawatir, misalnya, seperti yang dinyatakan NATO."

Dan, menurut Lewis, "Rusia pasti akan memprotes keras untuk disebutkan dalam komentar dan materi hasil apa pun."

Sumber: AP

  • Bagikan