Ukraina merebut kembali pinggiran kota Kyiv saat negosiasi dilanjutkan dalam bayang-bayang

  • Bagikan

Pasukan Ukraina memulihkan lingkungan utama Kyiv dan dengan keras menguasai kota Mariupol yang terkepung pada hari Selasa, ketika para negosiator bersiap untuk bertemu rekan-rekan Rusia mereka di Istanbul untuk negosiasi tatap muka (29 Maret).

Menteri Dalam Negeri Denys Monastyrsky mengklaim pasukan "membebaskan" dusun pinggiran kota Irpin, membebaskan pintu masuk penting ke barat laut ibukota dari kendali Rusia.

Koresponden AFP mengamati penembakan hebat di wilayah tersebut dan berbicara dengan penduduk setempat yang melarikan diri yang menceritakan pemandangan mengerikan bom yang jatuh dari langit dan individu-individu dibunuh dengan darah dingin ketika mencoba melarikan diri.

"Kami menyaksikan mobil-mobil yang berusaha melarikan diri sendiri; mereka dihancurkan oleh tank, dengan orang-orang di dalamnya," Roman Molchanov, 55, menceritakan, suaranya bergetar karena kesedihan.

Saudara perempuannya melanjutkan dengan mengatakan bahwa "orc Rusia" "menembak mati orang yang duduk di mobil mereka."

Hilangnya Irpin dianggap sebagai pukulan serius bagi pasukan Rusia, yang masih berjuang untuk berkumpul kembali setelah upaya pertama yang menghancurkan untuk mengepung ibukota.

Lebih dari sebulan telah berlalu sejak pasukan Presiden Rusia Vladimir Putin pindah ke Ukraina, mencoba merusak atau mengacaukan pemerintahan demokratis di Kiev.

Perang telah menewaskan sekitar 20.000 orang dan menelantarkan lebih dari 10 juta orang.

Prospek penyelesaian damai untuk konflik – atau kemenangan langsung kedua belah pihak – redup.

Perunding Ukraina dan Rusia akan memulai kembali pembicaraan damai pada hari Selasa, di tengah klaim mengejutkan bahwa para peserta diracuni selama putaran diskusi sebelumnya.

The Wall Street Journal melaporkan awal bulan ini bahwa pengusaha Rusia Roman Abramovich dan negosiator Ukraina menjadi sasaran, mengutip individu yang akrab dengan subjek tersebut.

Abramovich, seorang pengusaha kaya yang dikenai sanksi Barat, dan para negosiator dilaporkan memiliki gejala seperti mata merah dan kulit yang mengelupas, tetapi pulih kemudian.

Ukraina menolak klaim tersebut, dan Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba mengindikasikan bahwa diskusi Istanbul akan fokus pada meredakan situasi kemanusiaan, dan terdengar keraguan tentang peluang untuk sukses.

"Hal-hal akan maju jika kita melihat bahwa nada telah bergeser dan mereka siap untuk dialog yang nyata, substansial dan perjanjian yang seimbang," tambahnya.

"Jika itu adalah pengulangan propaganda mereka," katanya, "maka diskusi akan gagal sekali lagi."

Putin telah menyerukan "demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina," serta pengenaan netralitas dan pengakuan Donbas dan Krimea sebagai bukan lagi bagian dari Ukraina.

Sumber: CNA

  • Bagikan