Ukraina mengatakan tidak lagi mendorong keanggotaan NATO dalam busur ke Rusia

  • Bagikan

Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan bahwa dia tidak akan lagi mendorong keanggotaan Ukraina ke NATO, masalah rumit yang merupakan salah satu motif rusia yang diklaim untuk menyerang tetangganya yang pro-Barat.

Dalam upaya lain yang jelas untuk menenangkan Moskow, Zelenskyy menyatakan bahwa ia bersedia "berkompromi" pada status dua wilayah pro-Rusia yang memisahkan diri yang diakui Presiden Vladimir Putin sebagai otonom segera sebelum meluncurkan invasi pada 24 Februari.

"Saya mendinginkan diri tentang masalah ini sejak lama setelah kami menyadari bahwa … NATO tidak siap untuk merangkul Ukraina," kata Zelenskyy dalam sebuah wawancara yang disiarkan Senin malam di ABC News.

"Aliansi itu takut akan masalah-masalah kontroversial dan konflik dengan Rusia," kata presiden.

Mengenai keanggotaan NATO, Zelenskyy mengatakan kepada seorang penerjemah bahwa dia tidak ingin menjadi presiden "negara yang meminta apa pun berlutut."

Rusia telah menyatakan bahwa mereka tidak ingin Ukraina bergabung dengan NATO, aliansi transatlantik yang dibentuk pada awal Perang Dingin untuk melindungi Eropa dari Uni Soviet.

Dalam beberapa tahun terakhir, aliansi telah berkembang ke arah timur untuk memasukkan negara-negara bekas blok Soviet, menjengkelkan Kremlin.

Rusia memandang perluasan NATO, serta postur militer mitra Barat baru ini di depan pintunya, sebagai bahaya.

Putin mengakui sebagai otonom dua separatis pro-Rusia "republik" di Ukraina timur – Donetsk dan Luhansk – yang telah berperang dengan Kyiv sejak 2014.

Putin sekarang ingin Ukraina mengakui kedaulatan dan kemerdekaan mereka juga.

Ketika ditanya tentang permintaan Rusia, Zelenskyy menjawab dia siap untuk berdiskusi.

"Saya mengacu pada jaminan keamanan," jelasnya.

Sumber: ABC News

  • Bagikan