Ancaman yang menyebutkan serangan 9/11 yang dilakukan terhadap Singapura oleh pendukung pengkhotbah Indonesia: Shanmugam

  • Bagikan

Menurut Menteri Hukum dan Dalam Negeri K Shanmugam, beberapa orang yang diperiksa di bawah Undang-Undang Keamanan Dalam Negeri adalah pengikut Somad, termasuk seorang anak berusia 17 tahun yang dipenjara pada Januari 2020.

Pendukung seorang pengkhotbah yang dicegah memasuki negara itu telah mengeluarkan ancaman terhadap Singapura, menurut Menteri Hukum dan Dalam Negeri K Shanmugam pada hari Senin (23 Mei).

Pada 16 Mei, pengkhotbah Indonesia Abdul Somad Batubara dan enam orang lainnya tiba di Terminal Feri Tanah Merah Singapura tetapi ditolak masuk dan kembali ke Batam.

Keesokan harinya, Kementerian Dalam Negeri Singapura (MHA) menyatakan bahwa Somad dikenal mendukung pandangan "ekstremis dan segregasi" yang "tidak pantas dalam komunitas multi-ras dan multi-agama Singapura."

Shanmugam mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa salah satu contoh ancaman yang diposting di Instagram mencap Singapura sebagai "negara Islamofobia" dan menyatakan bahwa pihak berwenangnya memiliki waktu 48 jam untuk meminta maaf kepada umat Islam dan rakyat Indonesia.

Jika tuntutan mereka tidak dipenuhi, pengguna Instagram mengancam akan menarik duta besar Singapura untuk Indonesia dan mengerahkan pasukan, termasuk Front Pembela Islam, sebuah organisasi Islam ekstrem Indonesia, untuk menyerang negara itu "seperti 9/11 di New York 2001."

Karena melanggar pedoman komunitas, situs tersebut telah menghapus postingan tersebut dan menonaktifkan akun tersebut.

Menanggapi pertanyaan media tentang apakah warga Singapura harus khawatir, Shanmugam menyatakan bahwa ancaman tersebut tidak boleh diabaikan.

"Paralel ditarik dengan 9/11, paralel ditarik dengan Singapura yang diperintah oleh para pemimpin non-Islam, dan bahwa Singapura harus diserang, kepentingan Singapura harus diserang," katanya. "Akibatnya, saya tidak akan mengabaikan komentar."

Shanmugam juga mengungkapkan bahwa beberapa dari mereka yang sedang diselidiki di bawah Undang-Undang Keamanan Internal adalah pengikut Somad. Salah satunya adalah seorang anak berusia 17 tahun yang ditangkap pada Januari 2020.

Remaja itu telah mendengar ceramah YouTube Somad tentang pembom bunuh diri dan percaya bahwa jika dia berjuang untuk Negara Islam dan merupakan pembom bunuh diri, dia akan mati sebagai martir.

"Jadi Anda bisa melihat, khotbah Somad memiliki konsekuensi dunia nyata," kata Shanmugam.

  • Bagikan