Pasukan Sri Lanka melepaskan tembakan untuk menahan kerusuhan bahan bakar

  • Bagikan

KOLOMBO: Militer Sri Lanka melepaskan tembakan untuk memadamkan kerusuhan di sebuah stasiun bahan bakar pada Minggu (19 Juni), kata para pejabat, ketika jalur luar biasa untuk bensin dan solar terbentuk di seluruh negara yang bangkrut itu.

Pasukan melepaskan tembakan di Visuvamadu, 365 kilometer utara Kolombo, pada Sabtu malam ketika pos penjagaan mereka dibombardir dengan batu, menurut juru bicara tentara Nilantha Premaratne.

Premaratne mengatakan kepada AFP bahwa "sekelompok 20 hingga 30 orang melemparkan batu dan merusak sebuah truk tentara."

Tentara melepaskan tembakan untuk pertama kalinya untuk memadamkan protes karena meningkatnya krisis ekonomi, menurut polisi, melukai empat warga sipil dan tiga pasukan.

Ketika pompa kehabisan bensin, kendaraan mulai memprotes, yang meningkat menjadi perkelahian dengan militer, menurut polisi.

Sri Lanka sedang mengalami krisis ekonomi terbesarnya sejak kemerdekaan, dengan negara itu tidak dapat mengimpor kebutuhan dasar seperti makanan, bensin, dan obat-obatan.

22 juta orang di negara itu telah menderita kekurangan akut dan antrean panjang untuk barang-barang pokok, sementara Presiden Gotabaya Rajapaksa telah menolak seruan untuk mengundurkan diri karena salah urus selama berbulan-bulan.

Polisi dan tentara bersenjata telah ditempatkan di pompa bahan bakar di Sri Lanka.

Pada bulan April, seorang pengendara mobil ditembak mati oleh polisi di pusat kota Rambukkana selama perkelahian tentang distribusi bensin dan solar yang dijatah.

Selama akhir pekan, polisi melaporkan tiga insiden terpisah yang melibatkan pengendara. Dalam satu bentrokan, setidaknya enam polisi terluka, dan tujuh pengendara ditangkap.

Pemerintah memberlakukan penutupan dua minggu lembaga-lembaga negara dan sekolah-sekolah dalam upaya untuk memotong perjalanan dan melestarikan penurunan pasokan bahan bakar negara yang miskin itu.

Selain itu, negara ini mengalami rekor inflasi yang tinggi dan pemadaman listrik yang panjang, yang semuanya telah berkontribusi pada protes selama berbulan-bulan.

PBB telah memperingatkan potensi "bencana kemanusiaan yang mengerikan" dengan jutaan orang membutuhkan bantuan, mengklaim bahwa empat dari setiap lima orang di Sri Lanka telah mulai melewatkan makan karena mereka tidak mampu makan.

Pada hari Kamis, Program Pangan Dunia (WFP) mulai memberikan voucher makanan kepada sekitar 2.000 wanita hamil di distrik -distrik "kurang terlayani" Kolombo sebagai bagian dari "dukungan yang menyelamatkan jiwa."

Program Pangan Dunia sedang berusaha mengumpulkan $60 juta untuk kampanye bantuan pangan antara Juni dan Desember.

Sri Lanka gagal membayar utang luar negeri senilai US$ 51 miliar pada April dan sedang menegosiasikan bailout dengan Dana Moneter Internasional.

  • Bagikan