Korea Selatan dan AS menggelar latihan langka dengan kapal induk

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

SEOUL: Korea Selatan dan Amerika Serikat melakukan latihan militer gabungan pertama mereka yang menampilkan kapal induk Amerika dalam lebih dari empat tahun pada Sabtu (4 Juni), menurut militer Seoul, di tengah desas-desus bahwa Korea Utara sedang mempersiapkan uji coba nuklir.

Manuver itu, yang berlangsung selama tiga hari di perairan internasional di lepas pantai pulau Okinawa, Jepang, termasuk operasi pertahanan udara, anti-kapal, anti-kapal selam, anti-kapal selam, dan interdiksi maritim, demikian menurut Kepala Staf Gabungan (Joint Chiefs of Staff – JCS) Korea Selatan.

Latihan itu bertepatan dengan indikasi bahwa Korea Utara sedang bersiap untuk melakukan uji coba nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017. Pyongyang, menurut sumber Seoul, telah melakukan banyak pengujian dengan perangkat peledakan sebagai persiapan untuk ledakan bawah tanah keenamnya.

Latihan itu dihadiri oleh USS Ronald Reagan, kapal induk bertenaga nuklir seberat 100.000 ton, serta kapal penjelajah berpeluru kendali USS Antietam, kapal perusak USS Benfold yang dilengkapi Aegis, dan kapal minyak pengisian ulang Armada USNS Big Horn, demikian menurut JCS.

Korea Selatan juga memasok kapal pendarat amfibi Marado seberat 14.500 ton, serta kapal perusak Sejong the Great sejong seberat 7.600 ton dan kapal perusak Munmu the Great seberat 4.400 ton.

Itu adalah latihan militer gabungan pertama di antara para mitra sejak Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menjabat bulan lalu, dan latihan bilateral pertama yang melibatkan kapal induk sejak November 2017.

"Latihan itu mengkonsolidasikan tekad kedua negara untuk menanggapi dengan keras setiap provokasi Korea Utara, sambil menunjukkan komitmen AS untuk memberikan penangkalan yang diperpanjang," ungkap Kepala Staf Gabungan itu dalam sebuah pernyataan.

Pada pertemuan puncak baru-baru ini dengan Yoon, Presiden AS Joe Biden berjanji untuk mengerahkan "aset strategis" – seringkali kapal induk, pesawat pembom jarak jauh, atau kapal selam rudal – jika perlu untuk mencegah Korea Utara sebagai bagian dari langkah-langkah untuk memperkuat penangkalan yang diperpanjang.

Utusan nuklir dari Amerika Serikat, Korea Selatan, dan Jepang berkumpul di Seoul pada hari Jumat untuk mempersiapkan "semua kontinjensi."

Pada bulan Maret, USS Abraham Lincoln, sebuah kapal induk, bergabung dengan latihan militer AS di Laut Kuning, menyusul uji coba komprehensif rudal balistik antarbenua (ICBM) pertama Korea Utara sejak 2017. Pada bulan April, kelompok pemogokan USS Abraham Lincoln juga melakukan operasi di perairan lepas semenanjung Korea.

Selama putaran terbaru ICBM Korea Utara dan uji coba nuklir pada tahun 2017, USS Ronald Reagan, Theodore Roosevelt, dan Nimitz, serta kelompok pemogokan multi-kapal mereka, dikerahkan di dekat semenanjung itu dalam unjuk kekuatan.

Korea Utara telah lama mengkritik latihan militer gabungan antara Amerika Serikat dan Korea Selatan sebagai latihan berpakaian untuk perang.

  • Bagikan