Setidaknya 60 pengunjuk rasa Irak terluka setelah menyerbu Zona Hijau Baghdad

  • Bagikan

BAGHDAD – Setidaknya 60 demonstran terluka setelah berjuang dengan petugas polisi di Zona Hijau Baghdad tengah pada Sabtu, menurut Kementerian Kesehatan Irak.

Menurut media lokal, petugas keamanan menembakkan gas air mata, meriam air, dan peluru karet untuk membubarkan ribuan demonstran yang menyerbu gedung parlemen untuk kedua kalinya pekan ini.

Pendukung ulama Irak Moqtada Sadr pergi ke Lapangan Tahrir ibu kota pada Sabtu untuk memprotes pencalonan Mohammed Al-Sudani sebagai perdana menteri baru Irak, menurut Kantor Berita Irak (INA).

Menurut INA, para demonstran mendobrak tembok yang dikeraskan yang mengelilingi Zona Hijau. Beberapa gedung pemerintah dan misi diplomatik bertempat di Zona Hijau ibu kota yang sangat terlindungi.

Perdana Menteri Mustafa Al-Kadhimi meminta pasukan keamanan untuk melindungi demonstran dan pengunjuk rasa agar tidak menggunakan kekerasan, menekankan bahwa bentrokan hanya akan memperburuk situasi, menurut INA.

"Eskalasi politik yang berkelanjutan meningkatkan ketegangan dan tidak memiliki tujuan untuk kepentingan publik." "Pasukan keamanan memiliki tanggung jawab untuk menjaga institusi resmi dan telah menyoroti pentingnya mengambil semua cara yang sah untuk menjaga ketertiban," kata Al-Khadimi dalam sebuah pernyataan.

Protes telah berlangsung di ibu kota sejak Rabu, meskipun ada beberapa permohonan dari Al-Kadhimi agar para demonstran "segera mundur," menurut INA.

Pemilu yang berkepanjangan telah memperburuk masalah ekonomi negara itu, yang telah diperburuk oleh kebuntuan politik selama berbulan-bulan.

Sumber: Arab News

  • Bagikan