Rusia dituduh membom sekolah yang melindungi ratusan orang di Ukraina

  • Bagikan

Para pejabat Ukraina melaporkan pada hari Minggu bahwa Rusia menyerang sebuah sekolah yang menampung 400 orang di pelabuhan Mariupol yang terkepung, ketika Moskow mengklaim telah menembakkan rudal hipersonik di Ukraina untuk kedua kalinya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan pengepungan Mariupol, sebuah pelabuhan strategis yang sebagian besar berbahasa Rusia di tenggara Ukraina di mana utilitas dan komunikasi telah terputus selama berhari-hari, akan diklasifikasikan sebagai kejahatan perang, dan dia memperingatkan Rusia bahwa ribuan tentara mereka telah tewas dalam konflik.

Perang di Ukraina, yang diluncurkan Presiden Rusia Vladimir Putin pada 24 Februari untuk membasmi kecenderungan pro-Barat negara bekas Soviet itu, telah memicu krisis pengungsi dengan pertumbuhan tercepat di Eropa sejak Perang Dunia II, memangkas hubungan Rusia-Barat ke posisi terendah Perang Dingin, dan mendatangkan malapetaka pada ekonomi dunia, yang masih belum pulih dari pandemi virus corona.

Sumber: Reuters

  • Bagikan