Pesawat Terbesar di Dunia Hancur di Ukraina

  • Bagikan

Menurut pejabat Ukraina, pesawat terbesar di dunia, Antonov AN-225, hancur selama invasi Rusia ke Ukraina, menyebabkan ketakutan dan penyesalan di industri penerbangan, di mana ia menikmati status hampir kultus.
Pesawat besar, yang dijuluki "Mriya," atau "mimpi" di Ukraina, diparkir di lapangan terbang dekat Kyiv ketika diserang oleh "penumpang Rusia," menurut polisi Ukraina, yang menambahkan bahwa jet itu akan dibangun kembali.
"Rusia mungkin telah memusnahkan 'Mriya' kami. Namun, mereka tidak akan pernah dapat menghancurkan visi kita tentang negara Eropa yang kuat, bebas, dan demokratis. Kami akan menang!" Dmytro Kuleba, Menteri Luar Negeri Ukraina, menulis di Twitter.

Belum ada konfirmasi independen tentang kematian pesawat itu. Menurut sebuah tweet dari Antonov Company, "kondisi teknis" pesawat tidak dapat diverifikasi sampai diperiksa oleh para ahli.
Perusahaan militer nasional Ukraina Ukroboronprom, yang mengelola Antonov, mengatakan pada hari Minggu bahwa pesawat telah rusak tetapi akan dibangun kembali dengan biaya Rusia, dengan biaya $ 3 miliar.

"Restorasi diproyeksikan akan memakan waktu lebih dari 3 miliar USD dan lebih dari lima tahun," menurut pernyataan itu. "Tugas kami adalah menjamin bahwa pengeluaran ini ditanggung oleh Federasi Rusia, yang dengan sengaja merugikan sektor penerbangan dan angkutan udara Ukraina."

"Menurut direktur Antonov Airlines, salah satu mesin dibongkar untuk perbaikan, dan jet itu tidak dapat lepas landas hari itu, meskipun ada arahan yang diperlukan," katanya.

Pada hari Jumat, pasukan Rusia mengklaim telah menguasai landasan udara Hostomel, tempat AN-225 bermarkas. Seorang kru CNN di darat melihat pasukan udara Rusia mengambil posisi.

Foto satelit Maxar Technologies menunjukkan kerusakan yang cukup besar pada bagian hanggar tempat AN-225 disimpan.

Sementara itu, Sistem Manajemen Informasi Kebakaran untuk Sumber Daya NASA melihat beberapa api di lapangan terbang, termasuk satu di hanggar pesawat. Menurut data NASA yang diperoleh dari sejumlah satelit NOAA dan NASA, api di hanggar terlihat pada pukul 11:13 pagi.m.

Tidak jelas apakah kebakaran bandara adalah hasil dari kebakaran atau ledakan yang sebenarnya disebabkan oleh serangan militer.
Jika benar, serangan itu akan menjadi kesimpulan mengejutkan bagi pesawat yang telah melayani selama lebih dari 30 tahun, yang berasal dari hari-hari Uni Soviet.

Selama krisis negara lain, AN-225 kadang-kadang dipanggil untuk membantu dengan bantuan pengangkutan udara. Ini membawa barang-barang bantuan ke Republik Dominika tetangga setelah gempa Haiti 2010. Itu digunakan untuk membawa pasokan medis ke daerah-daerah yang terkena dampak selama hari-hari awal wabah Covid.

Karena keunggulannya di komunitas penerbangan, sering menarik banyak orang ke mana pun ia bepergian, terutama ketika membuat penampilan bintang di pertunjukan udara.

  • Bagikan