Peru Tegaskan Tumpahan Minyak yang Dipicu Gelombang Tonga adalah "Bencana Ekologis"

  • Bagikan

Ledakan gunung berapi di Tonga akhir pekan ini mendorong tumpahan minyak di sebuah kilang di Peru, yang oleh pemerintah Peru digambarkan sebagai "tragedi ekologis" (19 Januari).

Menurut kementerian luar negeri, tumpahan minyak membahayakan kehidupan hewan dan tumbuhan di zona lindung yang mencakup hampir 18.000 kilometer persegi di sekitar pulau dan daerah penangkapan ikan.

Setelah ledakan gunung berapi bawah laut bencana di Tonga, hampir 10.000 kilometer lepas pantai, menghasilkan peringatan tsunami di Samudra Pasifik, tumpahan dari kapal tanker yang mengeluarkan minyak mentah di kilang La Pampilla Repsol disalahkan pada gelombang yang sangat besar.

Repsol diperintahkan oleh kementerian untuk mengkompensasi acara tersebut.

"Ini adalah bencana ekologi terburuk yang terjadi di sekitar Lima dalam beberapa waktu terakhir dan telah merusak ratusan keluarga nelayan secara serius. Repsol harus segera mengkompensasi kerusakan "Menurut akun Twitter kementerian.

Karena peristiwa tersebut, pihak berwenang Peru memulai penyelidikan terhadap unit Repsol.

Menurut perusahaan, sekitar 6.000 barel minyak bocor, menurut Menteri Lingkungan Ruben Ramirez, yang bertemu dengan pejabat Repsol.

Dalam sebuah pernyataan, Badan Pengawas Peru untuk Investasi energi dan pertambangan (Osinergmin) menyatakan salah satu dari empat terminal kilang telah diperintahkan untuk ditutup sampai penyebab tumpahan ditemukan.

La Pampilla adalah kilang terbesar di Peru, memasok hampir setengah dari bahan bakar negara itu.

  • Bagikan