Raja Yordania mengutuk serangan perbatasan oleh 'milisi yang terikat dengan Iran'

  • Bagikan

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Al-Rai pada hari Minggu, Raja Abdullah II mengutuk apa yang disebutnya "serangan yang sering terjadi" di perbatasan Yordania oleh "milisi yang terkait dengan Iran."

Yordania "tidak menginginkan masalah di daerah itu," kata Raja Abdullah, menyerukan "perubahan perilaku Iran." Raja Yordania membuat pernyataan itu mengacu pada pertikaian fatal dengan penyelundup narkoba di perbatasan Suriah.

"Yordania, seperti negara-negara Arab lainnya, menginginkan hubungan yang sangat baik dengan Iran, berdasarkan rasa saling menghormati, bertetangga yang baik, menghormati kedaulatan pemerintah lain, dan tidak ikut campur dalam urusan mereka," kata raja dalam wawancara, yang diterbitkan oleh kantor berita negara Petra.

"Operasi penyelundupan narkoba dan senjata menimbulkan ancaman bagi kami dan tetangga Arab kami." Penyelundupan telah mencapai negara-negara Arab dan Eropa," lanjutnya.

"Pasukan keamanan kami waspada, kompeten, dan setia, dan Yordania mampu memukul mundur setiap serangan di perbatasannya," tambah raja.

Yordania, menurut Raja Abdullah II, terus bekerja dengan negara-negara lain untuk menghadapi ancaman regional dan global ini.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa dampak dari situasi Suriah sangat banyak dan mengerikan, membutuhkan pendekatan yang komprehensif.

"Menyelesaikannya menuntut solusi politik komprehensif yang mengatasi semua konsekuensinya, mengakhiri penderitaan rakyat Suriah, menetapkan kondisi untuk pemulangan pengungsi secara sukarela, dan memulihkan keamanan dan stabilitas di Suriah," tambah Raja Abdullah II.

Tentara Yordania secara teratur melakukan operasi anti-penyelundupan di sepanjang perbatasan dengan Suriah, di mana pasukan yang didukung Iran mempertahankan rezim Damaskus dalam perang saudara yang meletus pada 2011.

Amman menyatakan pada 27 Januari bahwa pihak berwenangnya membunuh 27 pengedar narkoba yang dibantu oleh kelompok bersenjata dan menyita sejumlah besar kokain. Awal bulan itu, seorang penjaga perbatasan dan seorang petugas dibunuh dalam perkelahian serupa.

Menurut pengawas perdagangan narkoba, captagon stimulan gaya amfetamin yang semakin populer diproduksi di daerah-daerah yang dikuasai pemerintah di Suriah dan dijual hampir seluruhnya di Timur Tengah.

Tanggapan Yordania terhadap epidemi COVID-19, krisis antara Rusia dan Ukraina, ekonomi negara secara keseluruhan, dan perjuangan Palestina semuanya disebutkan oleh Raja Abudllah II.

Selama wawancaranya, dia juga memuji Arab Saudi pada KTT Jeddah, dengan mengatakan itu "mencerminkan sentralitas perjuangan Palestina sebagai prioritas, serta tingkat kolaborasi di antara negara-negara Arab."

Sumber: AFP dan Arab News

  • Bagikan