Perdana menteri Yordania menjanjikan penyelidikan atas ledakan mematikan di Pelabuhan Laut Merah

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

Yordania, AQABA: Perdana menteri Yordania mengumumkan pada Selasa bahwa ia telah memerintahkan penyelidikan atas bom bencana hari sebelumnya di pelabuhan Laut Merah Aqaba, yang menewaskan sedikitnya 13 orang.

Pada hari Senin, sebuah derek yang mengangkat tangki klorin di atas kapal menjatuhkan salah satunya, mengakibatkan ledakan asap kuning yang mematikan. Pihak berwenang melaporkan bahwa 250 orang sakit selain mereka yang tewas.

Perdana Menteri Bisher Al-Khasawneh mengunjungi lokasi itu pada Hari Selasa dan menyatakan bahwa konsentrasi gas di daerah itu telah kembali normal, mengutip badan pertahanan sipil dan lingkungan. Dia menyatakan bahwa sebagian besar aktivitas pelabuhan telah dilanjutkan, dengan pengecualian lokasi khusus insiden itu, yang sedang dibersihkan dan diperiksa.

Al-Khasawneh menyatakan bahwa "kebangsaan lain" termasuk di antara yang tewas tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut. Banyak dari mereka yang berada di rumah sakit, kata dia, dipulangkan.

Televisi negara menangkap saat tank itu meledak, mengirim pekerja dermaga melarikan diri dari awan mematikan. Sebanyak 200 orang dirawat di rumah sakit.

Menurut Direktorat Keamanan Publik, yang awalnya menggambarkannya sebagai kebocoran gas, pihak berwenang menutup daerah itu setelah mengeluarkan para profesional yang terluka dan dikirim untuk menangani masalah tersebut.

Menurut Jordan TV, 13 orang tewas. Menurut Al-Mamlaka TV, 199 orang masih dirawat di rumah sakit. Menurut Direktorat Keamanan Umum, 251 orang terluka.

Aqaba terletak di ujung utara Laut Merah, tepat di seberang perbatasan dari kota Eilat, Israel. Keduanya adalah atraksi menyelam dan pantai yang populer.

Menurut layanan darurat Eilat, ada sedikit dampak pada kota, meskipun mereka memantau situasi dengan cermat.

Sumber: Arab News

  • Bagikan