Kepala mata-mata Iran dipecat karena 'sabotase Israel'

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

JEDDAH: Kepala spionase Korps Garda Revolusi Islam dipecat pada Kamis menyusul serangkaian pembunuhan yang ditargetkan dan kegiatan sabotase di Iran yang disalahkan terhadap Israel.

Hossein Taeb, kepala kuat cabang intelijen Pengawal, dipecat setelah Turki menangkap delapan anggota sel teror Iran yang berencana membunuh turis Israel di Istanbul.

Iran dan Israel telah berselisih selama bertahun-tahun, tetapi ketegangan telah meningkat sebagai akibat dari serangkaian insiden profil tinggi yang diklaim terhadap Israel. Iran telah lama menuduh Israel merusak fasilitas nuklirnya dan membunuh para ilmuwan dan komandan tertinggi.

Ali Kamani, seorang anggota bagian kedirgantaraan Pengawal, dibunuh pada 13 Juni saat dalam sebuah misi di Khomein, provinsi pusat Markazi. Kolonel Ali Esmailzadeh, komandan unit operasi luar negeri Pengawal, Pasukan Quds, meninggal awal bulan ini setelah jatuh dari atap rumahnya.

Pada 22 Mei, Pengawal Kolonel Sayyad Khodai, 50, ditembak lima kali di luar kediamannya di timur Teheran oleh orang-orang bersenjata dengan sepeda motor.

Sebagai pembalasan atas insiden ini dan insiden lainnya, polisi Turki percaya Iran mengerahkan mata-mata yang menyamar sebagai pengusaha, turis, dan mahasiswa ke Istanbul untuk membunuh warga Israel.

"Kami tidak hanya berbicara tentang kematian pengunjung Israel yang tidak bersalah di sini, tetapi juga tentang pelanggaran yang jelas terhadap kedaulatan Turki oleh teror Iran." Kami yakin bahwa Turki akan menanggapi dengan tepat iran dalam masalah ini."

Pihak berwenang di Teheran mengklaim mantan kepala intelijen itu akan menjadi penasihat panglima tertinggi Pengawal, Hossein Salami. Mohammad Kazemi, yang sebelumnya memimpin unit Perlindungan Intelijen Pengawal, akan mengambil alih taeb.

Taeb, seorang ulama berpangkat menengah dan bagian dari lingkaran dalam Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, dituduh oleh para pejabat Israel mendalangi konspirasi Iran untuk membunuh atau menculik turis Israel di Turki.

Sumber: Arab News

  • Bagikan