Indonesia mengatakan Bali akan dibuka kembali untuk pengunjung asing lagi

  • Bagikan

Bali, pulau liburan Indonesia, akan mulai menyambut pengunjung dari semua negara akhir pekan ini, kata para pejabat pada Senin (31/10/2019), lebih dari tiga bulan setelah mengumumkan bahwa itu hanya terbuka untuk negara-negara tertentu.

Meskipun Bali secara resmi dibuka untuk pengunjung dari China, Selandia Baru, dan Jepang, di antara negara-negara lain, pada pertengahan Oktober, belum ada penerbangan langsung sejak itu, menurut menteri pariwisata Sandiaga Uno.

Pembukaan kembali mengikuti pernyataan serupa dari Thailand dan Filipina, yang menangguhkan keringanan karantina pada bulan Desember karena kekhawatiran awal tentang kemanjuran vaksinasi terhadap strain Omicron COVID-19.

Di tengah wabah yang terkendali pada paruh kedua tahun lalu, keputusan itu muncul meskipun ada peningkatan kasus COVID-19 yang terus-menerus di Indonesia bulan ini. Omicron telah disalahkan atas kenaikan itu, menurut pejabat kesehatan.

Bali, yang dikenal dengan selancar, kuil, air terjun, dan kehidupan malam, memiliki 6,2 juta wisatawan internasional pada tahun 2019, tahun sebelum COVID-19 melanda, tetapi pembatasan perbatasan pandemi yang kuat menghancurkan pariwisata, yang menyumbang 54% dari ekonomi pulau itu.

Singapore Airlines mengumumkan pada hari Jumat bahwa penerbangan ke Bali dari Singapura akan dilanjutkan pada 16 Februari.

Menurut Menko Luhut Pandjaitan, pengunjung luar negeri yang telah divaksinasi terhadap COVID-19 masih akan dipaksa untuk tinggal di karantina selama lima hingga tujuh hari mulai 4 Februari.

Senin lalu, Indonesia menyambut pengunjung dari negara itu ke dua pulau dekat Singapura.

Menurut Ida Ayu Indah Yustikarini dari Dinas Pariwisata Pemerintah Bali, pulau ini telah menerima pengunjung internasional dalam beberapa bulan terakhir melalui ibukota Jakarta, tetapi tidak ada angka resmi yang tersedia.

Sumber: Reuters

  • Bagikan