Hukuman mati di Malaysia tetap ada, tetapi tidak akan lagi wajib untuk beberapa kasus: PM Ismail Sabri

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

BERA: Hukuman mati Malaysia akan dipertahankan, tetapi tidak akan lagi diperlukan dalam beberapa situasi, dan hakim akan diberikan diskresi ketika menghukum narapidana, menurut Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob pada Jumat (10 Juni).

Itu terjadi setelah Perdana Menteri Malaysia Wan Junaidi Tuanku Jaafar menyatakan sebelumnya dalam sebuah pernyataan bahwa pemerintah Malaysia telah setuju untuk menghilangkan hukuman mati wajib.

Menurut menteri hukum de facto, hukuman mati akan diganti dengan bentuk hukuman alternatif atas kebijakan pengadilan.

Menurut Mr. Ismail Sabri, hukuman mati tidak lagi wajib, dan hakim tidak akan lagi terikat oleh istilah yang telah memaksa mereka untuk menjatuhkan hukuman mati pada pelaku kriminal seperti mereka yang terlibat dalam kasus perdagangan narkoba.

"Namun, jika hakim memutuskan dalam kebijaksanaannya bahwa pelaku harus diberi kesempatan kedua dan menghukumnya dengan penjara seumur hidup dengan cambuk, dia dapat mengganti hukuman mati yang diperlukan untuk hukuman seumur hidup itu."

Menurut Mr Ismail Sabri, Undang-Undang Obat Berbahaya Malaysia 1952 mengamanatkan hukuman mati setelah dihukum, yang mungkin membuat hakim tidak memiliki sedikit alternatif selain menjatuhkan hukuman mati meskipun faktanya berbagai keadaan dapat dipertimbangkan.

"Kadang-kadang, kasus ini termasuk seorang anak berusia 18 tahun. "Hakim mungkin menemukan dia 'terjebak' karena obat-obatan ditemukan di tasnya, tetapi dia tidak dapat membuktikan bahwa itu milik orang lain, dan pengadilan terpaksa mengirimnya ke tiang gantungan meskipun hakim percaya bahwa terdakwa hanyalah seorang pemuda yang harus diberi kesempatan kedua untuk berubah, " ujarnya.

"Kita harus mengakui bahwa hukuman mati belum dihapuskan dan akan terus ada; itu tidak akan lagi diperlukan."

Ismail Sabri mencatat bahwa, sementara pemerintah pada prinsipnya telah setuju untuk menghapuskan hukuman mati wajib, masalah ini masih perlu diselidiki.

Sumber: CNA

  • Bagikan