Dua harimau Sumatera ditemukan mati dalam perangkap kawat: polisi Aceh Timur

  • Bagikan

Banda Aceh – Dua harimau sumatera (Pantera Tigris Sumatrae) ditemukan mati dalam perangkap kawat di hutan Desa Sri Mulya, Kecamatan Peunaron, menurut polisi Aceh Timur.

Menurut Kapolres Aceh Timur Ajun Komisaris Besar Polisi Mahmun Hari Sandy Sinurat, tim gabungan personel dari Polres Aceh Timur dan Komando Militer Kecamatan 01/Pnr Peunaron dikerahkan ke hutan, Minggu.

Mereka menemukan harimau betina dewasa dan harimau jantan yang terjerat dalam perangkap kawat yang ditempatkan oleh pemburu lokal untuk menangkap babi hutan, katanya.

Dia menyatakan bahwa sementara polisi dan anggota tim identifikasi Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh Timur menyelesaikan pekerjaan mereka, petugas keamanan yang dikirim ke kayu desa dibantu oleh rekan-rekan mereka dari Forum Konservasi Leuser dalam mengamankan daerah tersebut.

Untuk menghindari terulangnya tragedi ini bagi harimau Sumatera yang terancam punah, Sinurat meminta masyarakat setempat untuk menahan diri dari memasang perangkap kawat untuk tujuan apa pun, karena mereka dapat membunuh spesies yang dilindungi.

Mereka yang melanggar undang-undang konservasi sumber daya alam Indonesia menghadapi sanksi, katanya, menambahkan bahwa hukumannya berkisar antara satu hingga lima tahun penjara serta denda antara Rp50 juta dan Rp100 juta bagi mereka yang terbukti bersalah.

Kasus harimau Sumatera terjerat perangkap kawat telah dilaporkan di banyak lokasi di seluruh pulau Sumatera di Indonesia.

Tiga harimau sumatera, endemik pulau Sumatera, ditemukan mati pada 26 Agustus 2021, di Desa Ie Buboh, Kecamatan Meukek, Kabupaten Aceh Selatan, Provinsi Aceh.

Harimau Sumatera, yang termasuk dua anak 10 bulan, ditemukan mati setelah ditangkap dalam perangkap babi hutan yang dipasang di dalam kawasan konservasi oleh pemburu liar.

Harimau Sumatera adalah yang terkecil dari semua harimau dan hanya dapat ditemukan di Pulau Sumatera, pulau terbesar kedua di Indonesia.

Karena habitatnya yang semakin berkurang, harimau berada di ambang kepunahan karena deforestasi, perburuan, dan konfrontasi antara hewan liar dan manusia lokal.

Jumlah sebenarnya harimau Sumatera yang tersisa di alam liar tidak diketahui, tetapi perkiraan terbaru berkisar antara 300 hingga mungkin 500 di 27 lokasi, termasuk Taman Nasional Kerinci Seblat, Taman Tesso Nilo, dan Taman Nasional Gunung Leuser.

Jumlah mereka telah menurun, menurut World Wildlife Fund (WWF), dari sekitar seribu pada 1970-an.

Menurut analisis tahun 2009 oleh kementerian kehutanan, konflik manusia adalah ancaman terbesar bagi konservasi. Sejak 1998, lima hingga sepuluh harimau Sumatera telah dibunuh rata-rata, menurut laporan itu.

  • Bagikan