Pemimpin Myanmar Suu Kyi Yang Digulingkan Menghadapi Lima Tuduhan Korupsi Baru

  • Bagikan

Lima tuduhan baru terhadap pemimpin negara yang digulingkan melibatkan penyewaan, pembelian dan pemeliharaan helikopter yang digunakan oleh pemerintahnya.

Pemerintah Myanmar yang dipasang militer telah mengajukan lima tuduhan korupsi baru terhadap pemimpin aung San Suu Kyi yang digulingkan sehubungan dengan pemberian izin untuk menyewa dan membeli helikopter, kata seorang pejabat.

Aung San Suu Kyi, yang ditahan sejak kudeta militer Februari lalu, sudah diadili atas lima tuduhan korupsi lainnya. Masing-masing dapat dihukum hingga 15 tahun penjara dan denda.

Suu Kyi sebelumnya menghadapi tuduhan lain dan telah dijatuhi hukuman enam tahun penjara setelah dinyatakan bersalah mengimpor dan memiliki walkie-talkie secara ilegal dan melanggar pembatasan virus corona.

Para pendukung dan kelompok hak asasi manusianya mengatakan kasus-kasus terhadapnya dibuat-buat oleh militer untuk membenarkan pengambilalihannya dan mencegahnya kembali ke politik.

Pemerintah telah menolak kritik tersebut.

“Tidak ada yang di atas hukum. Saya hanya ingin mengatakan bahwa dia akan dinilai sesuai dengan hukum,” kata juru bicara pemerintah Mayor Jenderal Zaw Min Tun ketika ditanya tentang masalah ini pada konferensi pers pada hari Jumat.

Perebutan kekuasaan militer mencegah Aung San Suu Kyi dan partai Liga Nasional untuk Demokrasi memulai masa jabatan lima tahun kedua yang berkuasa.

Tentara mengatakan pihaknya bertindak karena kecurangan yang meluas dalam pemilihan umum November 2020, tetapi kelompok-kelompok pengawas jajak pendapat independen telah mempertahankan ada sedikit bukti itu.

Pengambilalihan itu disambut dengan protes rakyat yang meluas, dan Myanmar sekarang bergolak oleh perlawanan bersenjata yang mematikan terhadap pemerintahan militer.

Menurut asosiasi pengawas hak asasi Myanmar untuk Tahanan Politik, setidaknya ada 1.469 orang tewas dan lebih dari 11.500 ditahan sejak kudeta 1 Februari tahun lalu.

Lima tuduhan baru melibatkan penyewaan, pembelian dan pemeliharaan helikopter, kata seorang pejabat hukum yang akrab dengan kasus yang berbicara dengan syarat anonim karena dia tidak berwenang untuk merilis informasi.

Media pemerintah telah mengumumkan pada bulan Desember bahwa Suu Kyi dan Win Myint,yang merupakan presiden di pemerintahannya, akan dituntut berdasarkan Undang-Undang Anti-Korupsi sehubungan dengan menyewa helikopter.

Surat kabar Global New Light of Myanmar yang dikelola pemerintah mengatakan Komisi Anti-Korupsi menemukan bahwa mereka menyalahgunakan kekuasaan mereka dan menyebabkan hilangnya dana negara dengan mengabaikan untuk mengikuti peraturan keuangan dalam memberikan izin kepada Menteri Kesejahteraan Sosial, Bantuan dan Pemukiman Kembali Win Myat Aye untuk menyewa dan membeli helikopter.

Win Myat Aye sekarang menjadi Menteri Urusan Kemanusiaan dan Manajemen Bencana di Pemerintah Persatuan Nasional yang didirikan sebagai pemerintahan paralel oleh penentang pemerintahan militer. Organisasi bawah tanah dianggap ilegal oleh militer.

Tuduhan korupsi lainnya yang dituntut Suu Kyi melibatkan dugaan penyuapan dan penyalahgunaan wewenang yang terkait dengan transaksi real estat.

Dia juga diadili atas tuduhan melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi, yang membawa hukuman maksimum 14 tahun.

Pemerintah militer mengatakan dia dan rekan-rekannya juga akan diadili atas dugaan kecurangan pemilu.

SUMBER: AL JAZEERA,

  • Bagikan