Keputusan tentang kesepakatan nuklir Iran 'beberapa hari lagi,' kata menteri luar negeri Prancis

  • Bagikan

Negosiasi untuk menghidupkan kembali perjanjian 2015 di mana Iran akan mengurangi pengayaan uranium dengan imbalan bantuan sanksi akan selesai dalam beberapa hari, Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan kepada anggota parlemen negara itu pada hari Rabu.

"Kami sedang mendekati… jam kebenaran," kata Le Drian tentang pembicaraan yang sedang berlangsung di Wina untuk menghidupkan kembali perjanjian penting, yang ditinggalkan mantan Presiden Donald Trump pada 2018, dan Teheran mulai menarik diri dari setahun kemudian.

"Ini bukan hitungan minggu, tetapi berhari-hari," katanya.

Kemudian pada hari itu, negosiator utama Iran, Ali Bagheri Kani, menyerang nada optimis yang tak terduga, mengklaim bahwa peserta kesepakatan itu "lebih dekat dari sebelumnya untuk kesepakatan."

Namun, Kani memperingatkan bahwa pembicaraan itu belum bisa gagal.

"Tidak ada yang disepakati sampai semuanya disepakati," tweetnya. "Mitra negosiasi kami harus pragmatis, menghindari ketegaran, dan belajar dari empat tahun terakhir."

"Sudah waktunya bagi mereka untuk membuat beberapa keputusan serius," lanjut Kani.

Iran dan Amerika Serikat berada dalam tahap akhir pembicaraan tidak langsung mengenai kembalinya perjanjian nuklir 2015, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama, yang dimediasi oleh China, Rusia, dan pihak-pihak Eropa dalam perjanjian (JCPOA).

Analis khawatir bahwa kegagalan untuk mencapai kesepakatan dapat menyebabkan pertumpahan darah yang tidak terkendali di wilayah yang dilanda krisis, dengan Iran dengan cepat mendekati ambang batas nuklir yang akan memungkinkannya untuk memproduksi senjata nuklir.

Ketegangan di Timur Tengah telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, dengan gerilyawan Houthi yang didukung Iran melakukan serangan rudal dan pesawat tak berawak yang belum pernah terjadi sebelumnya di UEA, yang dipandang sebagai tempat berlindung yang aman di wilayah yang bergejolak.

Koalisi pimpinan Saudi yang memerangi kelompok ekstremis itu membalas dengan serangan terburuk di Yaman utara yang dikuasai Houthi dalam beberapa tahun, menewaskan ratusan orang dan merobohkan internet negara itu.

Le Drian memperingatkan pada hari Rabu bahwa gangguan dalam pembicaraan Wina akan mengakibatkan "bencana parah."

"Entah (Iran) menyebabkan krisis besar dalam beberapa hari ke depan – yang bisa kita lakukan tanpa – atau mereka menerima kesepakatan itu, yang menghormati kepentingan semua pihak, terutama Iran," katanya.

Dua setengah bulan negosiasi di Wina, menurut Le Drian, adalah "pekerjaan diplomatik yang melelahkan."

Iran melanjutkan pembicaraan tidak langsung dengan AS tak lama setelah Presiden Joe Biden menjabat, berjanji untuk kembali ke kesepakatan itu sebagai kandidat presiden. Iran telah menolak tawaran berulang dari pemerintahan Trump untuk melanjutkan pembicaraan setelah presiden Obama menarik diri dari perjanjian tersebut.

  • Bagikan