Tes massal Guangzhou China, membatalkan penerbangan setelah dugaan kasus COVID-19

  • Bagikan

BEIJING – Kota besar China di Guangzhou membatalkan ratusan penerbangan pada Kamis (28/4/ 2020) dan mulai menguji massal 5,6 juta orang menyusul dugaan kasus COVID-19, ketika pertempuran untuk menahan lonjakan virus corona di seluruh negeri.

China mengalami epidemi terbesar sejak puncak gelombang pertama pada awal 2020, dengan puluhan kematian harian di Shanghai timur dan ibu kota Beijing menutup seluruh lingkungan di mana beberapa kasus telah ditemukan.

China telah menggunakan penguncian, pengujian massal, dan pembatasan perjalanan untuk memberantas penyakit di bawah kebijakan zero-COVID-nya.

Teknik ini berada di bawah ancaman, karena varietas Omicron yang sangat menular menghindari peraturan kesehatan.

Pembatasan virus bergulir, termasuk penguncian selama berminggu-minggu dari hampir semua 26 juta warga Shanghai, telah merugikan ekonomi, menghasilkan backlog di pelabuhan kontainer tersibuk di dunia, komponen penting dalam rantai pasokan global.

Guangzhou, pusat perdagangan dan manufaktur utama di China selatan, mengumumkan pengujian massal untuk sekitar sepertiga dari hampir 19 juta warganya pada hari Kamis, menyusul penemuan hasil tes "aneh" di bandaranya, di mana sebagian besar penerbangan telah dibatalkan.

Sementara itu, kota metropolis TI Hangzhou, dekat Shanghai, membutuhkan 9,4 juta penduduk pusat kota, dari total populasi 12,2 juta, untuk diuji setiap 48 jam jika mereka ingin menggunakan tempat umum dan transportasi.

Tujuannya adalah "bahwa virus tidak memiliki tempat untuk bersembunyi atau tinggal," menurut pihak berwenang setempat, mendorong kekhawatiran tentang pembatasan tambahan di kota yang menjadi rumah bagi beberapa perusahaan terbesar china.

  • Bagikan