Biden bersumpah untuk mempertahankan IRGC dalam daftar teror, mengatakan menggunakan kekerasan terhadap Iran adalah mungkin: TV Israel

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

RIYADH: Presiden AS Joe Biden mengatakan di televisi Israel pada hari Rabu bahwa menggunakan kekuatan militer untuk mencegah Iran mendapatkan senjata nuklir tidak keluar dari pertanyaan "jika itu adalah pilihan utama."

Namun, presiden menolak untuk mengklarifikasi apakah dia telah membahas kemungkinan langkah-langkah militer dengan para pemimpin Israel.

Dalam sebuah wawancara dengan N12, Biden menyatakan bahwa dia berdedikasi untuk mempertahankan Garda Revolusi Iran dalam daftar Organisasi Teroris Asing AS, bahkan jika itu berarti membahayakan kesepakatan nuklir antara Iran dan kekuatan dunia.

Biden mendarat di Israel pada Rabu sebagai bagian dari kunjungan regional yang juga akan mencakup KTT GCC di Arab Saudi.

Ketika ditanya mengapa pemerintahannya begitu bersikeras untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu, yang ditentang oleh mayoritas sekutu AS di kawasan itu, Biden mengatakan, "Satu-satunya hal yang lebih buruk daripada Iran yang ada sekarang adalah Iran dengan senjata nuklir."

Biden menyalahkan pendahulunya, Donald Trump, atas pembatalan kesepakatan itu, dengan mengatakan Iran sekarang lebih berbahaya sebagai hasilnya.

"Mereka sekarang lebih dekat untuk memiliki senjata nuklir daripada sebelumnya," kata Biden.

Karena tindakan destabilisasi Iran di Timur Tengah, Trump mencopot AS dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama, yang disepakati pada 2015 oleh Iran dan kelompok P5+1 China, Prancis, Rusia, Inggris, Amerika Serikat, dan Jerman. Sebagian besar mitra AS di kawasan ini mendukung keputusan presiden sebelumnya.

Perjanjian itu memberikan keringanan sanksi kepada Iran dengan imbalan inspeksi aktivitas nuklir.

Sumber: TV Israel

  • Bagikan