Kabinet baru Hong Kong termasuk empat di bawah sanksi AS

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

HONG KONG: Beijing memilih pemerintahan baru Hong Kong pada Minggu (19 Juni), termasuk empat pejabat tinggi yang dikenakan hukuman AS, yang telah dikecam oleh pemimpin yang masuk sebagai upaya untuk "menggertak" China.

AS menjatuhkan sanksi kepada 11 pejabat Hong Kong dan Beijing dua tahun lalu setelah memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang luas untuk memadamkan perbedaan pendapat di kota semi-otonom itu menyusul unjuk rasa demokrasi besar-besaran yang terkadang penuh kekerasan pada 2019.

Tujuh mantan anggota pemerintah Hong Kong akan tetap berada di pemerintahan baru, termasuk pemimpin yang menunggu John Lee, menteri keamanan Chris Tang, menteri urusan daratan Erick Tsang, dan kepala sekretaris administrasi yang baru diangkat Eric Chan.

Tiga lainnya adalah pensiunan kepala polisi Steven Lo, pemimpin kota carrie Lam yang keluar, dan Menteri Kehakiman Teresa Cheng yang keluar, yang akan diganti.

Menurut sanksi tersebut, Lam wajib menerima penghasilannya secara tunai karena kendala perbankan.

Lee mengatakan kepada wartawan pada hari Minggu bahwa dia "mencemooh apa yang disebut sanksi" dan tidak memperhatikan mereka.

"Beberapa negara pengganggu berusaha menakut-nakuti pejabat (Hong Kong) dengan langkah-langkah seperti sanksi, terutama setelah upaya mereka untuk merusak keamanan nasional kami gagal karena langkah-langkah yang kami terapkan," jelas Lee.

"Ini memperkuat tekad kami untuk melaksanakan tanggung jawab kami dalam menjaga keamanan nasional."

Pemilihan 26 pejabat kunci pada hari Minggu datang kurang dari dua minggu sebelum pemerintah baru menjabat pada 1 Juli, peringatan 25 tahun transisi Hong Kong dari pemerintahan Inggris ke Cina dan titik tengah model politik "Satu Negara, Dua Sistem".

Meskipun ada antisipasi luas bahwa Xi akan mengunjungi Hong Kong untuk perayaan seratus tahun sebagai dukungan simbolis dari pemerintahan baru Lee, perjalanan itu belum dikonfirmasi.

Ini akan menjadi perjalanan pertama Xi ke luar China.

Pada awal Mei, sebuah komite kecil loyalis Beijing memilih John Lee, 64, mantan petugas keamanan yang memimpin tindakan keras terhadap gerakan demokrasi Hong Kong, sebagai kepala eksekutif berikutnya.

Xi mengatakan Lee memiliki "keberanian untuk menerima tanggung jawab" dan "memberikan kontribusi untuk menjaga keamanan nasional dan pembangunan serta stabilitas Hong Kong" selama kunjungannya ke Beijing untuk penunjukan resminya bulan lalu.

Setelah China mengubah sistem pemilihan Hong Kong pada tahun 2021 untuk memastikan siapa pun yang dianggap tidakpatriotik tidak memenuhi syarat untuk mencalonkan diri, Lee adalah satu-satunya kandidat dalam kontes dan mengumpulkan 99 persen suara.

Pemerintahan Lee akan diperbesar di bawah rencana restrukturisasi yang dipresentasikan oleh Lam yang keluar, yang melibatkan pembentukan dua biro kebijakan baru dan tiga peran wakil sekretaris untuk administrasi, keuangan, dan keadilan.

  • Bagikan