Bangladesh Tangkap Saudara Pemimpin Terkemuka Rohingya

  • Bagikan

Cox's Bazar, Bangladesh (ANTARA) – Polisi Bangladesh mengumumkan pada Minggu (16/10/2019) bahwa mereka telah menangkap saudara laki-laki seorang pemimpin pemberontak terkemuka yang kelompoknya telah dituduh melakukan pembunuhan dan perdagangan narkoba di kamp-kamp pengungsi Rohingya yang luas.

Sekitar 850.000 anggota minoritas Muslim tanpa kewarganegaraan tinggal di permukiman serampangan dan penuh sesak di negara itu setelah melarikan diri dari diskriminasi dan kekerasan yang meluas di Myanmar.

Militan Arakan Rohingya Salvation Army (ARSA) telah dituduh membunuh lawan politik, memperdagangkan narkotika, dan menciptakan suasana yang menakutkan di kamp-kamp.

Mohammad Shah Ali, saudara tiri pemimpin terkenal ARSA Ataullah Abu Ammar Jununi, ditahan Sabtu malam oleh Batalyon Polisi Bersenjata elit.

Dalam sebuah pernyataan, batalion menyatakan dia ditangkap membawa "senjata dan obat-obatan" di sebuah kamp dekat kota tepi laut Cox's Bazar.

Ali telah mengungkapkan hubungannya dengan ARSA, menurut komandan Naimul Haque, dan "Ataullah terus berkomunikasi dengannya."

Dia juga menyatakan bahwa satu orang yang diculik oleh Ali telah diselamatkan oleh polisi, tanpa memberikan informasi lain.

Penahanan itu dikonfirmasi oleh seorang pengungsi Rohingya yang tinggal di kamp Nouakar Mat kepada AFP.

"Semua orang di sini takut padanya," kata Mohammad Salim. "Kami dulu ditindas olehnya."

Hampir sebagian besar pengungsi Rohingya di kamp perbatasan tiba sebagai hasil dari kampanye militer Myanmar yang kejam yang dimulai setelah serangan ARSA terhadap pos polisi Myanmar pada tahun 2017. Tindakan keras itu sekarang menjadi subjek penyelidikan genosida di Den Haag.

Penangkapan Ali adalah penangkapan paling terkenal dari seorang anggota ARSA sejak organisasi itu diduga membunuh pemimpin komunitas rohingya mohib Ullah dan tujuh orang lainnya di sebuah sekolah Islam tak lama setelah itu pada September 2021.

Setelah kematian itu, polisi Bangladesh memulai dragnet di seluruh kamp, menangkap ratusan orang.

Bulan lalu, Pelapor Khusus PBB untuk Myanmar Tom Andrews mengunjungi kamp-kamp dan mengutuk ARSA atas sebagian besar kejahatan yang dilakukan di sana.

Penangkapan pada hari Sabtu tidak menimbulkan tanggapan langsung dari ARSA.

Namun, dalam pesan video baru-baru ini, Ataullah membantah keterlibatan kelompok itu dalam perdagangan narkoba, menuduh pihak berwenang Bangladesh memperdagangkan pil metamfetamin dan menyalahkan pengungsi Rohingya sebagai gantinya.

  • Bagikan