Negara Bagian Australia Melarang Tampilan Publik Swastika Nazi

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

CANBERRA: Negara bagian Australia telah menjadi negara pertama di negara itu yang menyetujui undang-undang yang melarang pameran publik swastika Nazi, ketika kekhawatiran meningkat atas tingkat di mana pemuda lokal diradikalisasi.

Selasa malam, Parlemen Victoria, negara bagian terpadat kedua di Australia, memberlakukan peraturan yang memberlakukan denda sebesar $ 22.000 dolar Australia ($ 15.213) dan satu tahun penjara karena mengenakan swastika Nazi, atau Hakenkreuz.

Dvir Abramovich, ketua Komisi Anti-Pencemaran Nama Baik Australia, mengatakan pada hari Rabu bahwa ia mengharapkan negara bagian terpadat di negara itu, New South Wales, serta negara bagian Queensland dan Tasmania, untuk segera menyetujui undang-undang serupa.

"Fakta bahwa kami memiliki gerakan supremasi kulit putih dan neo-Nazi yang bangkit kembali menjadi perhatian di setiap negara bagian," kata Abramovich, yang tinggal di Melbourne, ibu kota negara bagian Victoria.

"Apa yang dilakukan RUU itu adalah memberi tahu kekuatan-kekuatan jahat yang berusaha menghancurkan roh kita dan menanamkan ketakutan bahwa hukum tidak lagi berpihak pada mereka," lanjutnya.

Lima tahun lalu, Abramovich meluncurkan kampanye nasional untuk melarang lambang Nazi.

Setelah upaya informasi publik, undang-undang tersebut menjadi resmi dalam dua minggu dan larangan itu mulai berlaku enam bulan kemudian.

Penyajian swastika tidak dilarang oleh hukum dalam beberapa situasi agama dan budaya. Menurut pernyataan pemerintah Victoria, swastika adalah lambang tua dan dihormati untuk umat Buddha, Hindu, Jain, dan organisasi agama lainnya.

Jaksa Agung Victoria Jaclyn Symes menyatakan bangga bahwa undang-undang tersebut telah diberlakukan dengan kerja sama politisi oposisi.

"Saya senang melihat bahwa, terlepas dari partai politik, kita semua dapat setuju bahwa perilaku tercela ini tidak akan diizinkan di Victoria," tambah Symes.

Dalam penilaian ancaman tahunannya pada bulan Februari, Mike Burgess, direktur jenderal Organisasi Intelijen Keamanan Australia, agen mata-mata domestik terbesar di negara itu, menyatakan keprihatinannya tentang tingkat di mana individu muda diradikalisasi.

Menurut Burgess, anak-anak berusia 13 tahun mengadopsi radikalisme, baik yang didorong secara agama maupun filosofis.

Anak di bawah umur merupakan kurang dari 3% dari penyelidikan kontra-terorisme baru ASIO tiga tahun lalu. Tahun lalu, mereka menyumbang 15% dari penyelidikan semacam itu dan sebagian besar penyelidikan prioritas tertinggi ASIO, menurut Burgess.

Menurut Burgess, anak-anak berusia 13 tahun mengadopsi radikalisme, baik yang didorong secara agama maupun filosofis.

Anak di bawah umur merupakan kurang dari 3% dari penyelidikan kontra-terorisme baru ASIO tiga tahun lalu. Tahun lalu, mereka menyumbang 15% dari penyelidikan semacam itu dan sebagian besar penyelidikan prioritas tertinggi ASIO, menurut Burgess.

  • Bagikan