Menteri pertahanan Australia dan Tiongkok bertemu untuk pertama kalinya dalam 3 tahun

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

SINGAPURA – Menteri pertahanan Australia dan China bertemu untuk pertama kalinya dalam tiga tahun pada Minggu (12 Juni), dengan pembicaraan itu disebut-sebut sebagai "langkah pertama yang penting" setelah periode hubungan yang sulit.

Di sela-sela pertemuan keamanan Dialog Shangri-La di Singapura, Richard Marles, yang pemerintahan kiri-tengahnya mengambil alih kekuasaan pada Mei, berbicara selama lebih dari satu jam dengan Wei Fenghe dari China.

Pertemuan itu, menurut Marles, adalah "langkah pertama yang penting" dan "sangat penting."

"Ini adalah kesempatan untuk melakukan dialog yang benar-benar jujur dan menyeluruh di mana saya mengungkapkan sejumlah topik yang menjadi perhatian Australia," ungkap Marles, wakil perdana menteri Australia.

Setelah pertemuan itu, pemerintah China tidak segera bereaksi.

Hubungan antara Beijing dan Canberra telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir, karena yang terakhir menuntut penyelidikan independen tentang asal-usul wabah virus corona dan melarang Huawei membangun jaringan 5G Australia.

China, mitra dagang terpenting Australia, membalas dengan menampar bea masuk dan merusak lebih dari selusin industri penting, termasuk anggur, jelai, dan batu bara.

Menurut Marles, di antara subjek yang dibahas adalah pencegatan pesawat patroli Australia baru-baru ini di wilayah udara internasional oleh pesawat tempur Tiongkok, serta "minat abadi Australia di Pasifik."

Ini termasuk penekanan Australia untuk memastikan "bahwa negara-negara Pasifik tidak ditempatkan pada posisi militerisasi yang lebih besar," ungkapnya.

  • Bagikan