Australia dulu menjual sampah ke negara lain, hari ini, ia berharap dapat menciptakan ekonomi dari limbah.

  • Bagikan

SYDNEY: Berjalan-jalanlah melalui pusat kota Sydney dan Anda pasti akan menemukan tempat sampah daur ulang atau produk yang dibuat dari bahan daur ulang.

Meskipun ini mungkin tampak sederhana, ini adalah indikasi bagaimana lingkungan pengemasan Australia berubah.

Sampai lima tahun yang lalu, negara ini memiliki ekonomi linier untuk pengemasan, yang mengharuskan pengumpulan bahan baku dari bumi, menggunakannya untuk memproduksi barang-barang untuk dijual, dan membuangnya begitu produk mencapai akhir masa manfaatnya.

Menurut laporan sampah nasional Australia yang dikeluarkan pada tahun 2018, sekitar 40% dari 54 megaton sampah yang dibuat antara 2016 dan 2017 dibuang di tempat pembuangan sampah, atau sekitar 880kg per orang.

Australia, seperti banyak negara kaya lainnya, mengandalkan pengiriman limbah ke negara-negara seperti China untuk mengelola daur ulang.

Titik kritis terjadi pada 2017, ketika China mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi menerima sampah plastik dan daur ulang dunia.

Hal ini menyebabkan masalah besar bagi perusahaan pemulihan dan daur ulang sampah di Australia dan di seluruh dunia, ketika para pendaur ulang bergegas mencari tempat untuk mengirim sampah yang mereka kumpulkan.

Dengan sedikit pilihan, pemulihan limbah dan perusahaan daur ulang terpaksa menemukan konsumen alternatif untuk didaur ulang di Australia, mengadakan daur ulang di fasilitas sampai pasar luar negeri dapat ditemukan, membayar pungutan dan mengangkut sampah ke tempat pembuangan sampah, atau menyelidiki peluang limbah-ke-energi.

Ini, dikombinasikan dengan perkembangan sikap konsumen terhadap keberlanjutan, menghasilkan perubahan besar dalam cara Australia menangani sampahnya, serta dorongan yang lebih kuat menuju ekonomi sirkular.

Pemerintah saat ini berpacu dengan waktu untuk mencapai tujuannya memiliki 100% kemasan Australia yang dapat didaur ulang, dapat terurai secara hayati, atau dapat digunakan kembali pada tahun 2025. Dalam jangka waktu yang sama, ia berharap untuk meningkatkan tingkat daur ulang untuk kemasan plastik hingga 70%.

Menurut data terbaru dari Australian Packaging Covenant Organisation (APCO), yang telah dibebankan oleh pemerintah untuk memenuhi tujuan sukarela, 86% kemasan Australia dapat didaur ulang, dapat terurai secara hayati, atau dapat digunakan kembali pada tahun fiskal negara 2019-2020.

Organisasi nirlaba saat ini bekerja dengan 2.200 anggota – mewakili sekitar 20% dari PDB Australia – dari lebih dari 150 industri, termasuk ritel, makanan dan minuman, dan telekomunikasi, untuk merancang kemasan melingkar dan memperluas pasar untuk kemasan bekas.

  • Bagikan