Australia cemas ketika sekolah melanjutkan operasi normal dalam menghadapi gelombang Omicron.

  • Bagikan

Melbourne (ANTARA) – Ribuan anak-anak Australia kembali ke sekolah pada Senin (31/5/2020) setelah liburan musim panas, karena negara itu tetap khawatir tentang penyebaran COVID-19, yang menewaskan sedikitnya 88 orang di Australia pada hari Minggu.

Meskipun beberapa sekolah dilanjutkan minggu lalu, mayoritas akan dibuka kembali pada hari Senin, dengan banyak yang meminta siswa untuk mengikuti tes dua kali seminggu.

Infeksi telah meningkat di Australia sejak Desember, awal musim panas di belahan bumi selatan, berkat varietas Omicron yang menyebar cepat.

Di negara ini, sekarang ada 2 juta kasus COVID-19. Australia, negara berpenduduk 25 juta orang, hanya mendokumentasikan 400.000 kasus sejak pandemi dimulai dua tahun lalu.

Lebih dari 700 orang telah meninggal karena COVID-19 tahun ini di New South Wales, negara bagian terpadat di negara itu dengan 8 juta penduduk. Lebih dari 3.700 orang meninggal di Australia akibat pandemi.

"Satu-satunya hal yang paling penting, dan saya tidak bisa cukup menekankan ini, jika kita dapat meluncurkan program booster kami, mengangkat penyerapan penguat," Kerry Chant, kepala petugas kesehatan negara, mengatakan pada hari Minggu, memprediksi kematian tambahan.

COVID-19 merenggut nyawa setidaknya 88 orang di Australia pada hari Minggu. Tingkat kematian baru-baru ini meningkat secara substansial, tetapi masih sebagian kecil dari apa yang telah dilihat negara-negara kaya lainnya.

Australia telah mengimunisasi lebih dari 93% populasi orang dewasanya dua kali. Hampir 8 juta orang telah menerima lebih dari dua orang.

Perdana menteri negara bagian Victoria, Dan Andrews, memperingatkan pada hari Minggu bahwa semua warga Australia mungkin perlu segera tiga kali lipat untuk dianggap sepenuhnya divaksinasi.

"Saya percaya hanya masalah waktu sebelum lembaga pemerintah yang tepat menegaskan bahwa ini adalah tiga dosis, bukan dua ditambah bonus," kata Andrews.

Sumber: Reuter

  • Bagikan