Pertemuan tingkat menteri Asia-Pasifik memperlihatkan keretakan atas Taiwan

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

Phnom Penh – Menurut sumber konferensi, perpecahan terungkap pada hari Jumat pada pertemuan tingkat menteri regional dari 18 negara Asia-Pasifik atas manuver militer Berkelanjutan China di dekat Taiwan sebagai reaksi terhadap kunjungan tingkat tinggi AS ke pulau itu dan invasi Rusia ke Ukraina.

Para peserta dalam sesi kementerian luar negeri KTT Asia Timur di Phnom Penh, termasuk Amerika Serikat, Jepang, China, dan Rusia, bertukar duri tentang masalah Taiwan dan krisis Ukraina, demikian ungkap mereka.

Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi mendesak Beijing untuk segera menghentikan latihan militer yang melibatkan peluncuran rudal yang dilakukan sebagai tanggapan atas kunjungan Ketua DPR A.S. Nancy Pelosi baru-baru ini ke pulau yang diperintah sendiri itu, demikian menurut Kementerian Luar Negeri Jepang.

Pada Hari Kamis, lima rudal balistik yang diluncurkan dalam latihan itu jatuh ke zona ekonomi eksklusif Jepang, menurut pemerintah Jepang. Beberapa negara mengecam pemecatan China terhadap mereka, kata kementerian itu.

Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi membantah klaim Hayashi, dengan mengatakan Jepang dan Tiongkok belum membatasi perairan itu, demikian menurut sumber Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara.

Di Beijing, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying mengatakan militer telah mengeluarkan peringatan keselamatan dan tidak ada lokasi di perairan terkait yang dapat ditetapkan sebagai ZEE Jepang.

Sebelum latihan dimulai pada Kamis, Jepang menyatakan keprihatinannya kepada pihak China bahwa wilayah pelatihan militer yang ditunjuk China tumpang tindih dengan ZEE Jepang.

Menurut sumber ASEAN, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken membenarkan kunjungan Pelosi di Taiwan pada sesi EAS, dengan mengatakan itu adalah perjalanan "damai" dan bukan "provokasi."

Ketika Hayashi berbicara pada pertemuan sepuluh negara ASEAN, Jepang, Cina, Korea Selatan, Australia, Selandia Baru, India, Amerika Serikat, dan Rusia, Wang dan Sergey Lavrov dari Rusia keluar.

Pada konferensi pers pada hari Jumat, juru bicara Kementerian Luar Negeri China mengatakan perilaku Wang pada pertemuan itu disebabkan oleh kritik Jepang terhadap tanggapan China terhadap kunjungan Pelosi, mengklaim Tokyo berperilaku "sangat tidak pantas" pada masalah Taiwan dan membuat marah orang-orang China.

Menurut kementerian Jepang dan sumber-sumber ASEAN, Hayashi, bersama dengan Blinken dan peserta lainnya, mengecam Moskow atas invasinya ke Ukraina, yang dimulai pada akhir Februari.

Para diplomat senior itu bertemu sehari setelah militer Tiongkok memulai pelatihan tembakan langsung berskala besar di dekat Taiwan, yang oleh Beijing dianggap sebagai provinsi pemberontak yang harus dipersatukan kembali dengan daratan.

Menurut Kementerian Pertahanan Taiwan, 11 rudal balistik ditembakkan di dekat pulau yang diperintah sendiri itu pada hari pembukaan latihan militer itu.

China dengan cepat membatalkan pertemuan bilateral yang direncanakan antara Hayashi dan Wang pada hari Kamis sebagai tanggapan atas pernyataan Kelompok Tujuh yang mengkritik tanggapan China terhadap kunjungan Pelosi ke Taiwan. G-7 mencakup Jepang dan Amerika Serikat.

Hayashi menyebut keputusan untuk membatalkan "disesalkan," menambahkan bahwa "dialog sekarang lebih penting dari sebelumnya di tengah meningkatnya ketegangan" antara kedua negara.

KTT regional juga bertepatan dengan meningkatnya perpecahan Rusia dengan Barat dan negara-negara lain, terutama Jepang, yang telah menjatuhkan hukuman ekonomi yang berat pada Moskow sebagai tanggapan atas invasinya ke Ukraina.

China belum bergabung dengan langkah-langkah hukuman yang bertujuan mengisolasi Rusia. Sebaliknya, tampaknya telah meningkatkan upaya militer kolaboratif dengan Moskow, terutama di dalam dan di atas perairan di sekitar Jepang.

China, India, Vietnam, dan Laos abstain dari pemungutan suara pada bulan Maret pada resolusi Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa yang mendesak Rusia untuk mengakhiri agresinya di Ukraina.

Sumber: KYODO NEWS

  • Bagikan