60% penduduk Singapura telah tertular COVID-19, tetapi ini tidak berarti kami memiliki kekebalan kawanan: Ong Ye Kung

Abdul Aziz - Tak Berkategori
  • Bagikan

SINGAPURA: Meskipun diperkirakan 60% warga Singapura kemungkinan telah tertular COVID-19 sebelumnya, ini tidak berarti negara itu sekarang memiliki "kekebalan kawanan," menurut Menteri Kesehatan Ong Ye Kung di Parlemen pada Senin (1 Agustus).

Ada lebih dari 1,7 juta kasus yang terdokumentasi, mewakili sekitar 30% dari populasi.

Menurut Ong, kementerian juga secara sistematis memantau sampel darah dari kasus poliklinik rutin dan sukarelawan sehat lainnya untuk gejala infeksi masa lalu.

"Berdasarkan sampel ini, kami memperkirakan bahwa sekitar 60% penduduk setempat kemungkinan terinfeksi COVID-19."

Namun, para ilmuwan di seluruh dunia tidak percaya kekebalan kawanan dapat dicapai karena virus akan terus bermutasi, menghindari perlindungan vaksinasi, dan menginfeksi manusia, tambahnya.

Mr Ong mengklaim bahwa imunisasi dapat memberikan "perlindungan populasi terhadap penyakit serius."

Inilah yang memungkinkan sistem perawatan kesehatan untuk menahan gelombang infeksi, bahkan jika ada sejumlah besar kasus, karena terjemahan infeksi ke dalam penyakit serius rendah, jelasnya.

Menteri itu menanggapi anggota parlemen Seah Kian Peng (PAP-Marine Parade), yang telah menanyakan proporsi orang-orang yang terkena dampak dan apakah Singapura telah mencapai kekebalan kelompok dengan tingkat penyakit yang begitu tinggi.

Sementara Singapura masih berada di tengah-tengah gelombang infeksi yang disebabkan oleh variasi Omicron BA.5, jumlah infeksi telah menurun selama 10 hari sebelumnya, menurut Mr Ong. Selama seminggu terakhir, rasio infeksi telah turun di bawah 0,9, dan "kita harus melihat gelombang berkurang lebih lanjut minggu ini."

Selama gelombang Omicron sebelumnya pada awal tahun ini, 2,4 persen orang sakit membutuhkan rawat inap. Ong menambahkan bahwa selama gelombang saat ini, 1,9% berakhir di rumah sakit, tetapi angka sebenarnya lebih rendah karena kasus yang tidak dilaporkan.

Sumber: CNA

  • Bagikan